For Appointments: (65) 6836 0378  |  24 Hrs Answering Service: (65) 6535 8833
 

Tuberkulosis

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis, yang paling sering mempengaruhi paru-paru. Hal ini ditularkan ketika seseorang menghirup tetesan tersebar di udara ketika pasien batuk di udara. Kurang umum, hal itu dapat mempengaruhi organ-organ lain seperti kelenjar getah bening, sistem pencernaan, ginjal, kandung kemih dan otak. Tuberkulosis berhubungan erat dengan kedua kepadatan penduduk dan kekurangan gizi, membuatnya menjadi salah satu penyakit utama yang terkait dengan kemiskinan. Mereka yang berisiko tinggi termasuk penyalahguna narkoba, orang di tempat-tempat kepadatan tinggi seperti penjara dan tempat penampungan tunawisma, orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu misalnya AIDS atau kanker.

Gejala

Gejala mungkin tidak hadir pada tahap awal TB. Ketika gejala TB paru terjadi, mereka mungkin termasuk:

  • Batuk berkepanjangan
  • Batuk darah
  • Keringat berlebihan, terutama pada malam hari
  • Kelelahan
  • Sakit Demam
  • Berat badan
  • Kesulitan bernapas
  • Nyeri dada
  • Mengi

TB-Xray4

Diagnosa

Diagnosa TB aktif bergantung biasanya pada dada sinar X, serta pemeriksaan mikroskopis dan kultur mikrobiologi cairan tubuh.
Tes mungkin termasuk:

  • Dada Xray
  • Dada CT scan
  • Bronkoskopi
  • Tes darah seperti T Spot ujian dan Quantiferon ujian
  • Pemeriksaan dahak dan kultur
  • Thoracentesis
  • Biopsi pleura

Pengobatan

Tujuan pengobatan adalah untuk menyembuhkan infeksi dengan obat yang melawan bakteri TB. Pengobatan TB paru aktif akan selalu melibatkan kombinasi dari beberapa obat (biasanya empat obat awalnya) untuk rata-rata 6 bulan.
Obat yang paling sering digunakan meliputi:

  • Isoniazid
  • Rifampicin
  • Pyrazinamide
  • Ethambutol
  • Streptomycin

Angka kesembuhan adalah sangat tinggi (> 95%) jika pasien telah sesuai. Hal ini sangat penting bahwa pasien mengambil obat yang diresepkan oleh dokter. Ketika orang tidak mengambil obat TB yang diresepkan dan standar tindak lanjut, bakteri TB dapat menjadi resisten terhadap obat. Hasil dari pasien dengan TB yang resistan terhadap obat, terutama TBC yang banyak obat resisten adalah buruk. Pasien dengan TB paru aktif biasanya disarankan untuk tinggal di rumah atau dirawat di rumah sakit selama 2 minggu di periode awal untuk menghindari penyebaran penyakit kepada orang lain. Gejala sering membaik dalam 2 – 3 minggu tapi perbaikan dada x-ray biasanya tertinggal.